BRI Danai Capex Perhutani Rp1 Triliun

PT Bank Rakyat Indonesia Tbk mendanai belanja modal (capital expenditure/ capex) Perum Perhutani pada tahun ini senilai Rp1 triliun. Selain itu, BRI menyiapkan tambahan pendanaan senilai Rp 964 miliar untuk mendukung belanja operasional Perhutani.

Direktur Kelembagaan dan BUMN BRI, Asmawi Syam mengatakan perseroan mendukung pembiayaan Perhutani karena merupakan sinergi antar-BUMN. Selain itu, lanjutnya, Perhutani merupakan BUMN yang sehat dan mencetak laba ratusan miliar dalam 3 tahun terakhir, namun belum tersentuh fasilitas kredit. “Kami yakin fasilitas pembiayaan yang kami sediakan ini akan mampu membuat Perhutani semakin fokus dan mampu mengembangkan bisnis serta investasi usahanya,“ ujarnya, kemarin.

Selain mendukung pembiayaan, Asmawi mengatakan BRI akan memberikan layanan payroll kepada karyawan Perhutani. “Adapun untuk payroll, kami telah memiliki sistem pembayaran khusus yang sangat sesuai untuk institusi yang memiliki jumlah karyawan besar,“ ujarnya.

Direktur Keuangan Perhutani ANS Kosasih mengatakan selama ini perusahaan belum tersentuh kredit karena mampu membiayai kebutuhan dari kas internal. “Dengan berjalannya waktu, hal tersebut sudah tidak sesuai lagi. Perhutani mengalami keterlambatan dalam pengembangan usahanya karena banyak pesaing di dalam maupun luar negeri yang lebih mampu mengembangkan usaha,“ ujarnya.

Dia menuturkan Perhutani akan menggunakan pendanaan dari bank untuk keperluan belanja modal saja. Kosasih mengungkapkan setiap tahunnya Perhutani membayarkan biaya operasional lebih dari Rp2 triliun yang sebagian besar untuk memenuhi pembayaran gaji sekitar 25.000 karyawan. “BRI siap menggelontorkan dana ke Perhutani untuk membiayai proyek-proyek yang diproyeksikan sangat menguntungkan dengan nilai totalnya mencapai Rp1 triliun. Selain itu, kami siap pula untuk membiayai biaya operasional Perhutani,“ katanya.

Menteri BUMN Mustafa Abubakar menyambut baik kerja sama dua BUMN itu. “Ini menjadi momen sebagai lahirnya value creation karena Perhutani selama ini belum pernah memanfaatkan fasilitas pinjaman untuk biaya operasional apalagi belanja modal,“ katanya.

Kredit Inhutani

Dirut BRI Sofyan Basir mengungkapkan perseroan juga akan menyalurkan kredit Rp 300 miliar kepada PT Eksploitasi dan Industri Hutan yang akan digunakan untuk pembangunan hutan tanaman industri (HTI). Dia mengatakan perseroan akan memberikan kredit kepada empat BUMN yang bergerak di bidang industri kehutanan, yakni PT Eksploitasi dan Industri Hutan (Inhutani) I, II, III, dan V.

“Kemungkinan untuk satu Inhutani saja Rp60 miliar. Itu ada empat Inhutani, jadi kira-kira Rp300 miliar,“ ujarnya. Kredit tersebut akan digunakan untuk pembangunan HTI yang merupakan proyek kerja sama antara Inhutani dan Perum Perhutani. Kredit tersebut, lanjut Sofyan, akan menyehatkan kondisi dari Inhutani.

Nama Media : BISNIS INDONESIA
Tanggal : Selasa, 31 Mei 2011 hal 4
Penulis : ACHMAD ARIS
TONE : POSITIVE