Sempat Rugi Rp 321 Miliar Di Tahun 2016 , Perhutani Kaji Ulang Bisnis Air Minum Dalam Kemasan

RAKYAT MERDEKA (28/5/2017) | Perum Perhutani mencatat laba perusahaan sebesar Rp 121 miliar pada kuartal satu 2017 atau meningkat 138 persen dibanding 2016 Year of Year (YoY) yang merugi Rp 321 miliar. Transformasi bisnis terus dikembangkan guna meraih kinerja positif tahun ini.

Direktur Utama Perum Perhutani Denaldy M Mauna mengatakan, kerugian sebesar Rp 321 miliar tersebut masih ditambah dengan banyaknya kewajiban yang belum terpenuhi seperti kewajiban pajak, tambahan dana pensiun, peningkatan status karyawan.

Ia tak memungkiri,bahwa kondisi perusahaan beberapa tahun terakhir menunjukan kinerja yang terus memburuk dari sisi kinerja keuangan. operasional serta kualitas sumberdaya hutannya.

Untuk itu, pihaknya terus berupaya melakukan transformasi bisnis, ditopang dengan penurunan biaya pokok penjualan dan biaya usaha. “Meski dari sisi pendapatan juga belum sesuai harapan karena lesunya pasar dunia untuk produk kayu dan gon-dorukem. tapi kami terus melakukan transformasi bisnis,” ujarnya, melalui siaran pers, kemarin.

Menurutnya, tantangan yang dihadapan Perhutani selama ini ada pada penjualan kayu dengan variasi tinggi, hanya bisa dijual secara konvensional. Sedangkan, penjualan secara online dipersepsikan hanya untuk produk-produk yang variasinya tidak tinggi.

Namun, setelah melalui proses ujicoba dah mekanisme ketat. Perhutani bisa mewujudkan penjualan kayu secara online melalui online Toko Perhutani. Melalui mekanisme online ini transaksi jual beli kayu menjadi transparan.

“Keberhasilan itu bagian dari rangkaian transformasi bisnis yang tengah dilakukan. Kami mulai dari sisi pemasaran seperti strategic, taktik, hingga ke implementasi branding campaign, dimana titik berat penilaian termasuk inovasi yang dilakukan di era digitalisasi,” jelasnya.

Saat ini, pihaknya juga tengah merestrukturisasi bisnis yang dibagi dalam dua kelompok besar yaitu revitalisasi acisting business dan new business development.

“Untuk existing business yang dipertahankan akan dilakukan rebranding ecotourism, sedangkan bisnis yang tidak menguntungkan dikaji ulang. seperti usaha air minum dalam kemasandan industri kayu,” katanya.

Bangun Bisnis Biomass

Perhutani juga akan mengembangkan wisata World Class Ecopark bekerjasama dengan investor yang telah survei dan memberikan kepastiannya untuk bekerjasama di beberapa destinasi wisata alam.

“Salah satunya akan kita kembangkan wisata di kawasan Sentul Bogor seluas 600 hektar (Ha),” katanya.

Selain itu, Perhutani akan membangun bisnis biomass karena prospek energi terbarukan ini sangat menjanjikan dan ramah lingkungan. Hal ini melihat adanya peluang kebutuhan energi terbarukan menggunakan woodpellet di dunia pertumbuhannya sebesar 2,7 juta ton per tahun (2010-2025).

“Kebutuhan woodpellet Korea Selatan sekarang banyak dipa-sok oleh Vietnam, sedangkan rata-rata ekspor Indonesia ke Korea Selatan baru mencapai 70 ribu ton per tahun,” katanya.

Untuk itu. Perhutani bekerjasama dengan Korea Western Power (KWP) membangun Power Plant berbasis biomassa untuk Pabrik Sagu Perum Perhutani, Distrik Kais, Kabupaten Sorong Selatan; Papua Barat.

Menurutnya, kerjasama tersebut memungkinkan Perhutani Group mengembangkan tanaman biomass seluas 200 ribu Ha yang akan menghasilkan 32 juta MT woodchips.

“Nilai woodchips ini bisa untuk membangun pembangkit setara 800 MW listrik pertahun atau 1.6 juta MT wood pellet, artinya energi biomass dapat menghemat penggunaan energi fosil (solar) senilai Rp 2 triliun per tahun,” tandasnya.

Sumber: Rakyat Merdeka, hal. 15

Tanggal: 28 Mei 2017